Postingan

Menampilkan postingan dari April, 2019

anak berani ke dokter gigi?! begini hasilnya (bag_1)

Gambar
Minggu lalu, saya ke dokter spesialis anak untuk periksa batuknya mas Zafran. Batuk udah hampir sebulan tapi tak kunjung sembuh. Setelah melakukan pemeriksaan, dokter menyarankan untuk membersihkan gigi mas Zafran. Kata dokter, bisa jadi batuknya karena gigi yang berlubang. Jadi sisa makanan ngumpet disitu trus bikin batuk berulang. Anyway ini baru pertama kali Zafran ke dokter gigi. Sebelumnya rutin pemeriksaan di sekolah. Tapi ya gitu, cuma dilihat aja, tanpa ada advice khusus. Emang agak syusah nyuruh ini anak buat gosok gigi sebelum tidur. ibunya kadang juga males-malesan hehehe. Setelah mendapat rujukan dari dsa. Saya pilih dokter gigi di rumah sakit yang sama. Kebetulan, ada dua dokter yang hari itu praktek. Saya pilih drg. J. kok pake inisial?! Gak papa, biar penasaran aja hehehe. Milihnya ngasal, soalnya baru pertama kali itu ke dokter gigi dan drg. J yang available hari itu plus tidak begitu banyak pasien. Pengalaman pertama ke dokter gigi cukup membuat saya

inkonsistensi mendidik anak #modyarhood

Gambar
"Children learn more from what you are than what you teach." W.E.B Du Bois Pernah gak sih buk kita ngomong panjang kali lebar kali tinggi tapi anak gak pernah ‘connect’?!. saya!!!! Paling kenceng. Anak saya tuh ya, kalau dikasih tahu ini itu semacam iya-in aja biar cepet. Setelah itu, balik lagi nglakuin kesalahan. atau sering gak bu kita lihat anak ngelakuin persis sama seperti yang kita lakukan sehari-hari? Padahal, kita tidak sedang memberitahunya untuk mencontoh. Misalnya nih, anak pertama saya sekarang usia 5 tahun. Tiap bangun tidur, dia langsung nyalain tv. Cari chanel kartun terus ditinggal main. Tv tetap nyala, doi mainan kesana kemari. Ternyata eh ternyata. Ini kebiasaan saya yang selalu nyalakan tv terus ditinggal. Biar gak sepi aja. Jadi seberapapun saya bilang bangun pagi langsung shalat, beresin ini itu endebra endebre. Hasilnya, sama. Tv first, lain-lain kemudian. Anyway saya ibu dua anak. Si sulung baru lima tahun, satunya, udah setahun aja.

ajak anak nonton bioskop? ini yang perlu diperhatikan

Gambar
Anak pertama saya, Zafran (5th) lagi gandrung sama Bumblebee. Mobil kodok yang tiba-tiba berubah jadi robot baik yang unyu. Waktu lihat film Transformer di laptop ayahnya, doi jadi kepingin liat Bumblebee in person (maksudnya robot bumblebee beneran haha). Jadilah kita punya ide buat nonton di bioskop. Waktu itu, kita nonton di Transmart Surabaya. Kebetulan, lagi muter film Bumblebee. Sebelum masuk bioskop, di arena permainan juga ada robot bumblebee besar. Sukalah dia, poto-poto. Ini adalah pengalaman pertama Zafran nonton bioskop. Awalnya dia takut masuk karena gelap haha. Saya juga ikut nonton. Kami nonton berempat. Saya, ayahnya, Zafran, dan Inara yang belum genap setahun. Pengenya sih gak ikut masuk, soalnya takut si adik rewel pas di dalem. Lagian kan sebenernya gak boleh bawa bayi ke bioskop. Tapi saya juga pengen liat Bumblebee, udah lama gak nonton haha. Sebenernya sih saya takut kalau ada adegan dewasa di film Bumblebee. Karena di film ‘induknya’, Transformer, ad

cara dan Manfaat Pijat bayi dengan sentuhan cinta

Gambar
“Ibuk, pijitin dong” ”Yang sini ni, capek banget” sambil nunjuk kaki. Begitu biasanya anak pertama saya bilang sebelum tidur. Saya biasanya memang menggunakan waktu sebelum tidur buat pijat sambil cerita tentang kegiatan hari ini. Mulai dari apa yang seru di sekolah sampai kegiatan yang mau dilakuin besok. Si masnya ini tingkahnya udah gak karuan. Aktifnya bukan main. Sepulang sekolah, sehabis ganti baju, langsung main ini itu. dan belum berhenti sampai azan dhuhur. Begitulah anak seusianya mennghabiskan energi. Di malam   hari ni, biasanya dia sudah kelelahan. Minta dipijitin kakinya. Beda lagi adiknya. Anak saya yang kedua ini baru berusia satu tahun bulan februari lalu. Dia juga lagi aktif-aktifnya bermain. Rumah udah kayak playground tiap hari mainan ada dimana-mana. Maklum ya bu punya dua balita gini, bermainan adalah pekerjaan utama buat anak-anak. Ibunya nih kudu ekstra sabar kasih tahu ini itu. Karena lagi aktif-aktifnya, anak jadi sering rewel kalau kecapekan. Bi

9 tips hemat ulang tahun anak

Gambar
Hai bu, anaknya usia berapa sekarang?! udah bisa minta dibikinin pesta ulang tahun belum?!. Anak pertama saya sudah bisa minta dibikinin acara ulang tahun. Ngundang semua temen-temenya katanya. Baiklah, ibu musti susun budget buat proposal ke ayah hehe… Kebetulan tanggal lahir dua anak saya berdekatan. Cuma beda 3 hari. Masnya sekarang udah 5 tahun, adiknya baru mau setahun. Jadi, biar hemat waktu dan tenaga (maklum emak-emak hehe…) saya bikin ulang tahun bareng. Si masnya setuju ulang tahun berdua. Oke, kita list printilanya. Saya gak punya pengalaman jadi event organizer. Justru ayahnya yang kerja di EO. Tapi, yakan tau sendiri buibu, kalau pak bapak lagi ada kerjaan mefet, suka gak on diajak ngomong ini itu. Alhasil, semua diserahkan ke saya mulai A sampai Z. Ayahnya, full funded hahaha… Persiapanya memang agak mepet. Karena alhamdulillah dapet dananya juga pas gitu. Jadi, setelah seminggu dipikir-pikir buat bikin acara, dua minguanlah persiapannya. Karena e