inkonsistensi mendidik anak #modyarhood

by - April 21, 2019



"Children learn more from what you are than what you teach." W.E.B Du Bois

Pernah gak sih buk kita ngomong panjang kali lebar kali tinggi tapi anak gak pernah ‘connect’?!. saya!!!! Paling kenceng. Anak saya tuh ya, kalau dikasih tahu ini itu semacam iya-in aja biar cepet. Setelah itu, balik lagi nglakuin kesalahan. atau sering gak bu kita lihat anak ngelakuin persis sama seperti yang kita lakukan sehari-hari? Padahal, kita tidak sedang memberitahunya untuk mencontoh.

Misalnya nih, anak pertama saya sekarang usia 5 tahun. Tiap bangun tidur, dia langsung nyalain tv. Cari chanel kartun terus ditinggal main. Tv tetap nyala, doi mainan kesana kemari. Ternyata eh ternyata. Ini kebiasaan saya yang selalu nyalakan tv terus ditinggal. Biar gak sepi aja. Jadi seberapapun saya bilang bangun pagi langsung shalat, beresin ini itu endebra endebre. Hasilnya, sama. Tv first, lain-lain kemudian.

Anyway saya ibu dua anak. Si sulung baru lima tahun, satunya, udah setahun aja. Dua-duanya lagi full of energy buat belajar ini itu.

Saya seorang full time mom. Tiap hari bertemu dengan anak tanpa hari libur. Apalagi gak ada asisten rumah tangga. Jadi semuanya saya urusin. Mulai masak, beresin rumah dan tentu ngurusin 2 bocah. Ditambah lagi online shop. Modyar gak sih, tapi tetep yahud donk.
Harusnya nih ya, kalau tiap hari dirumah itu, lebih aware sama kondisi anak. Lebih disiplin buat ngajarin anak ini itu. Baca buku, bereskan mainan, meletakkan barang pada tempatnya, gosok gigi sebelum tidur, dan seabrek to do list lainya yang harusnya on the right track. Tapi kenyataannya tak semudah itu.

Saya lebih banyak ‘melanggar’ aturan yang saya buat sendiri. Fiuh… dan ini dia list-nya

1. No yelling

Jadi full time mom itu susah susah sulit. Seringkali emosi gak stabil. Karena tiap hari ketemunya itu-itu saja. rumah, cucian, masak, mainan, repeat. Dan yang paling menguras tenaga dan mood adalah beresin mainan. Tahu kan gimana rasanya pagi-pagi, pengen cepet beres semua, lari sana sini dan dapet jackpot nginjek mainan anak.

“Zafran..!!! Mainan…!!!” Ya, suara sopran saya otomatis keluar. Padahal ngajarin anaknya gak gitu.

“Ngomong yang baik ya mas, kalau masnya ngomong baik sama adik, adik juga bakal ngomong baik sama mas” itu kalimat manis saat saya bener-bener 100%. Kalau lagi low bat biasanya tone-nya bisa naik satu setengah oktaf.

Apa akibatnya?! Dia berteriak lebih kenceng dari saya. Mulai dari “ibuk…..!!!! mainanku diambil adik…!!!” sampai “buk…. Aku laper…!!”
Saya juga orangnya sangat reaktif kalau lagi emosi. Selain berteriak, kadang juga lempar mainan. Wow, ibu yang baik ya #empoweringmyself hahaha.

Solusinya?! Saya curhat ke suami. Segala yang terjadi, dengan syarat suami gak boleh komen apapun sebelum saya berhenti ‘ceramah’. Bapaknya manggut-manggut saja sambil sesekali “O” atau “terus?!”. Senjata pamungkas suami kalau saya sudah selesai sesi curhat “sing sabar…”. Kemudian peluk. Ya sebenernya saya memang butuh pelukan. TIAP HARI. Ngegas ye bu haha. Soalnya itu bener-bener bikin good mood. Paginya, saya bisa lebih sabar menghadapi situasi yang sebenarnya terjadi tiap hari. Yah, sabar itu memang ada latihanya ya. Oke, kita belajar sama-sama ya anak-anak manis J

2. Jangan suka iri

Anak pertama saya, Zafran sekarang udah 5 tahun aja. Dia sudah pinter minta mainan ini itu. padahal dirumah sudah ada. Apalagi kalau dapat referensi mainan baru dari temen-temenya di rumah. Wah, pasti langsung minta beliin.
Semakin kesini, eh makin sering dia bandingin mainan sama temen-temenya. Wah, emak bisa rugi bandar kalau di-iyain beli mainan. Ini juga jadi sinyal anak gak pandai bersyukur. Dia iri kalau temenya punya mainan baru, dan pengen sama seperti itu.

“Mas, kan kalau temen punya, kita gak harus punya. Jadi bisa maen barengan. Kalau kamu punya robot, temenmu punyanya mobil, kan bisa tukeran jadi bisa maen bareng”
“la klo aku maen sendiri dirumah kan aku gak punya mobil itu buk” begitu alibinya

Oke, kayaknya butuh cara lain. Akhirnya saya bikin mainan sendiri dari kardus. Selain murah, anak juga makin kreatif. Doi seneng banget bisa bikin mainan sendiri. Dia pamerin tu mainan keliling kompleks. Tetangga sebelah sudah mulai keracunan bikin DIY. Sambil ngeluh “gara-gara Zafran nih ribet!” wkwkwk. Macam-macam mainan kardus dan manfaatnya ada disini.

Nah yang jadi inkonsisten dari yang saya ajarkan diawal adalah saat saya bilang “Temenmu gak bakal punya kayak gini mas. Soalnya kita bikin sendiri”.
Ladalah… pernyataan itu kan kontraproduktif dari yang saya ajarkan untuk tidak iri dengan temanya. Iri hilang, jadinya sombong wkwkwkwk

Terakhir, bahkan saat kita bikin replika tentang petir dari kardus, doi bilang “buk, temenku lo gak ada yang punya gini ya, kita kan pinter ya buk bikin gini, temenku gak ada yang bisa”.
Oke bro, saatnya meluruskan urusan ini deh kayaknya.

3. Baca buku

Ini yang banyak ditekankan di buku-buku parenting. Membiasakan anak membaca buku. Saya sendiri, bahkan sudah lupa kapan terakhir baca buku fisik. Belakangan lebih sering baca via hp. Itu juga kebanyakan artikel-artikel parenting, berita terkini, marketplace (apa yang dibaca dari marketplace neng… wkwkwk, diskonlah, kita musti jeli J). Meskipun kadang saat pegang hp saya selalu bilang ibu lagi baca, tapi baginya, tetap sama. Ibu pegang hp terus.

Dulu, waktu usia zafran masih setahun, saya belikan buku hits yang sepaket itu. belinya sih nyicil pake arisan. tapi itu cukup ampuh membuat dia suka buku. Saat mulai sekolah, saya juga berlangganan bobo junior. Seru sekali buku jadul ini.

Kayaknya gampang ya. Tapi cukup susah buat saya. Apalagi setelah anak kedua lahir. Pegang hp lebih sering daripada pegang buku. Maunya sih tiap anak pulang sekolah, nemenin bentar buat baca bukunya dia. Tapi kenyataannya, saya lebih banyak pegang hp buat jualan online shop kemudian scrolling ig hahaha. Acara baca buku ambyar sudah.

Bisa kepegang pas dia mau tidur, itupun kalau saya gak bablas tidur waktu nenenin si adik. Baru setelah adiknya usia setaunan, saya baru bisa lagi dongeng malem sama masnya. Fiuh…

4. Nahan pipis

Ini sebenernya kebiasaan emaknya, bahkan sampai sekarang hihihi. Iya, gak tahu kenapa, rasanya males gitu klo kebelet pipis langsung ke kamar mandi. Nunggu nyampe ujung gitu baru lari hahaha. Lakok kebiasaan jelek gini nurun ke anaknya. Zafran tu musti diingetin dulu kalau mau pipis. Saya kan tahu ya, gelagat anak kebelet pipis. Lawong saya juga gitu hahaha.

Pertama, gak konsen kalau diajak ngomong. Kedua, kalau jalan sempoyongan. Ketiga, pindah-pindah duduk biar nyaman. Keempat, agak sensi kalau disuruh-suruh soalnya takut bocor duluan. Nah, kalau udah nemu tanda-tanda begini, biasanya saya langsung nyuruh “Mas, pipis dulu”. Baru dia cengengesan ke kamar mandi.

Pernah ngompol di sekolahan. Katanya, gurunya lagi sibuk jadi gak bisa bilang kebelet pipis. Hadeh… sa ae.. bahkan pernah nyembunyiin kolornya di tempat sampah depan rumah, gara-gara takut ketauan ngompol. Yah, saya merasa ibu paling gagal se-universe pas kejadian itu.

Trus kita ngomong baik-baik setelah peristiwa itu. meskipun, sampai sekarang dia masih sering nahan pipis. tapi gak sembunyi-sembunyi kayak kemarin. Walau saya musti nahan nafas sambil ganti posisi dari berdiri ke duduk, trus baring. Yakan gitu katanya Rosulullah untuk meredam emosi.

Bukan apa bu, soalnya anak saya ini terlahir dengan Hipospadia. Keluar masuk rumah sakit gara-gara infeksi kencing. Meskipun waktu usia 2 tahun sudah disunat dan diperbaiki lubang kencingnya. Saya masih saja khawatir. Tentang drama Hipospadia bisa cek disini. Belajar terus ya mas, jangan sampai keterusan kayak ibumu hahahaha.

5.Screen time

Problem ibu-ibu milenial. Tapi, mungkin ini khusus anak saya ya. Dia cuma tahu HP ayahnya. Iya, HP ibunya ini di stel jadul. Jadi tiap kali dia pinjem HP buat lihat youtube, wifi saya matikan. Begitu terus sampai saat ini. Tapi, tiap pulang kerja, si ayah biasanya main game di hp. Nah, si anak mulai penasaran nih sama game. Kecantollah dia sama game di hp ayahnya. 

Tapi bersyukur masih bisa dikontrol. Dia baru bisa pakai HP pas weekend atau tanggal merah. Karena ayahnya libur. Dilain hari. Hampir tidak pernah pegang HP. Dia biasanya muter youtube dari laptop saya. Ini menguntungkan, karena saya bisa leluasa mengontrol tontonan. Tapi tetep saja, children see children do. Dia sering ngingetin saya jangan main HP terus. Padahal, saya lagi promo olshop dan stok baru (alesan lagi hehehe). Dia pernah merengek minta dibeliin HP dengan alasan yang sungguh menggemaskan.

“buk, aku pengen jadi dewasa”
“kenapa?”
“biar gak main HP terus”
“emang kalau dewasa, HP buat apa?”
“wa sama telpon”
Wkwkwkwk

Mungkin dia lihat ibunya gak pernah main game kali ya. Saya memang gak suka main game. Jadi, mungkin dia tahunya, saya pake HP buat wa sama telpon aja.

Itu tadi setitik nila saya ya bu. ((((setitik)))). Iya, yang keliahatan disini hehehe. Masih banyak kekurangan saya menjadi ibu yang baik. Karena ibu yang sempurna adalah mitos. Saya masih terus belajar. Tambal sulam ini itu. Tapi saya yakin ini proses yang indah untuk terus belajar. Semoga saya bisa jadi murid sekaligus guru yang baik buat anak-anak. Motherhood is a long life learner. Kalau Ibu ada pengalaman serupa?! share yuk di kolom komentar :-)







You May Also Like

0 comments