Masak anti gagal ala buku resep

by - September 05, 2019


Perjalanan masak memasak saya dimulai sejak menikah. Sebelumnya, meski tiap hari dibilangi ibu saya untuk belajar masak, dengan sombongnya saya bilang “Gak iso masak gak popo buk, engko golek ewang”. Setelah menikah, baru saya ngerti, memasak gak melulu soal hidangan siap santap di meja makan, penghematan uang belanja, atau penyalur bakat terpendam. Memasak juga bentuk cinta. Kadang, saya masak sebagai pengganti kata ‘maaf’ buat bapake. Masak kesukaannya, sambil say sorry dalam hati. Hihihi.

Setelah menikah, saya baru belajar masak serius. Tentu selain masak air, mi instan, atau telur dadar. Masak itu lo yang kalau anak ditanya jawabnya ‘masakan ibu memang paling enak’. Ya, tapi perjalanan buat dapet label itu cukup panjang. Bahkan sampe sekarang, anak saya klo ditanya gimana masakan ibu, bilangnya ‘enak’ tanpa expresi. Kan ibu pengennya kayak food blogger itu nak, ekspresi baru liat masakan aja, yang nonton udah kenyang.

Trus masak apa bu? sop. Iya SOP. Selama menikah 6 tahun, menu andalan saya sop. Dan baru kemarin nemu resep sop enak di ig. Makin membabi butalah saya masak sop tiap hari. Selain sop ada juga Sayur kunci, sayur bobor. Tiga jenis masakan berkuah ini menjadi andalan selama kurleb 6 tahun. lauknya, tempe tepung, perkedel tahu, perkedel jagung, repeat. Sampe suami bilang “Hari ini sop apa bobor buk?”. Hadeh….

Menu yang berulang ini karena saya suka gak pede nyoba resep baru. Biasanya berakhir di tempat sampah. Karena tak lihai mengolah masakan ‘tak jadi’. Makanya, untuk bikin menu baru, musti konsultasi dulu sama suami. Bersyukur, suami selalu support apapun yang saya masak. Tiap makan resep baru yang saya bikin, bilangnya ‘enak’. Padahal rasanya kayak arah mata angin. Ra ngalor ra ngidul.

Perjalanan masak mulai dari sop, berganti ke buku resep masakan. Saya beli karena kena racun feed Instagram. Kayaknya, ini hits banget. Plus, bahannya bisa didapet di radius terdekat dari rumah. Buku resep punya @xanderskitchen. Sudah 15 kali cetak ulang. Mungkin sekarang sudah lebih. Kenapa buku resep? Karena saya malas buka dan scrool hape waktu mau masak. itu sangat memakan waktu. Kalau buku masak, tinggal buka, bisa langsung praktek. Begitu pikirku dulu sebelum tahu cookpad wkwkwk. Ini aplikasi gak bisa nutup meskipun ditinggal seharian. Tetep on, jadi gak capek buka buka hp. Ya Allah katrok banget akutu.


Ini buku masak yang bikin saya berani coba resep baru. Dan percaya atau tidak, sudah 30 tahun lebih hidup, saya baru tahu kalau masak itu, komposisi bawang merah ‘harus’ lebih banyak dari bawang putih. Paling gak, itu kesimpulan yang saya dapet setelah bolak balik baca buku resep ini.

Nah, karena sudah bisa masak, saatnya ke step selanjutnya. Konsisten masak tiap hari. Ternyata, meskipun pake resep andalan paling hits sekalipun, masak bagi saya tetep gak mudah. Tahu kan ada istilah man behind the gun. Na kalo masak memasak itu ada women behind ulekan. Artinya, bumbu dan resep boleh sama, tapi klo tangan yang bikin beda, rasa bisa jadi gak se oke aslinya.

Tapi tenang, itu mungkin cuma saya yang mengalami. Soalnya, meski sudah baca buku resep, saya suka improve sendiri. ‘kayake gak pake pala deh’ atau ‘ini bamernya kebanyakan, dikurangi aja’. Yah, taulah jadinya gimana kalau bumbunya saja sudah beda. Sigh!

Jadi, saya mulai memberanikan diri untuk meniru plek ketiplek resep yang ada di buku. Oiya, sebelum beli buku ini, saya cari tahu ini yang bikin buku orang mana. Kalau jawa, bisa cocoklah di lidah. Kalau luar jawa, kayaknya kurang oke di mulut saya. Soalnya, yang dimasak pastilah dipengaruhi dimana dia tinggal lebih lama. Tapi sekali lagi, anggapan itupun keliru. Karena orang yang memang sudah jago masak, mau disuruh bikin resep dari manapun, ya iya aja.

Nah, saya punya tips ini, buat buibu yang masih gak pede buat ngikutin resep dari buku masak. Atau, takut mau nyoba resep baru. Ini sebenernya tips dari suami sih, yang nyemangatin istrinya buat semangat masak. Biar orang rumah gak kelaperan hahaha.

1. Masak bumbu pede

Begitu kata suami saat saya mau nyoba menu baru di buku resep. Ya kalau gak pernah nyoba kapan taunya itu masakan enak apa gak. Dulu, saya tu eman banget klo masak gak enak, trus gak kemakan, trus mubazir, tru di buang. Sayang banget. Tapi karena sudah ada ‘rule’ di buku resep, ya saya cuzlah.

2. Ikuti resep

Ini ulasan untuk buku @xanderkitchen ya bu. Masih banyak sebenernya buku masak lain yang juga gak kalah hits dari ini. Silakan browsing. Seberapa banyak di recook, dan testimoni hasilnya. Ini bisa membuat rasa percaya diri buibu menguat untuk segera mengeksekusi resep.

3. Makan saat lapar

Ini sebenernya tips jika masakan yang sudah dibuat gak sesuai espektasi. Diamkan dulu makanan itu, lalu makanlah di saat lapar dan tak ada pilihan apapun selain makanan itu. Pasti hasilnya akan ‘enak’. Eh, ini betul. Ini juga untuk menghilangkan rasa bersalah telah menelantarkan makanan. Jangan buang makanan (reminder buat diri sendiri).

4. Support system

Kalau lagi nyoba resep baru, saya biasanya langsung ke pak suami buat nyobain. Doi biasanya dengan agak basa basi bilang enak dengan nada standar. Itu artinya, masakan ini bisa dimakan tapi ada yang kurang. Tapi kalau bapake bilang enak dengan ekspresi sumringah, berarti masakan saya berhasil. Terus kapan gak enaknya? Kata bapake, masakan itu cuma ada dua, enak atau enak banget.
Bagi saya, support system dunia permasakan ini penting. Ya katakanlah saya lebay untuk hal ini. tapi, partner yang baik membuat kita semakin bertumbuh ke arah baik kan. Ini akan dicontoh juga oleh anak-anak. Anak saya biasanya akan sama persis mengomentari masakan saya dengan bilang enak tanpa ekspresi dan enak dengan wajah sumringah. Tapi kalau doi memang bener-bener gak suka, dia bilang emoh, gak enak hahahaha.

5. Berfikir positif

Apapun kondisinya, ibu-ibu harus tetap berfikir positif. berpikirlah, urusan masak memasak ini adalah project maha dasyat untuk dikerjakan sebaik baiknya dalam tempo yang sesingkat singkatnya. Biar gak tua di dapur. Jadi, kalau dari awal ngulek bumbu sudah mikir pasti berhasil, biasanya, hasilnya lumayan. Tapi kalau sudah pesimis duluan sejak pegang ulekan, bisa jadi, hasilnya gak memuaskan. 

Nah, mau masak apa hari ini bu? sop? Atau mau coba menu baru?. Memasak dengan penuh cinta itu bisa bikin makanan gurih tanpa penyedap lo. Selamat berbagi cinta bu :-)


Salam,











You May Also Like

9 comments

  1. Welah kok samaa.. Saya signature dishnya cuma bobor dan 'jangan' bening. Ehehe..
    Kalau yg gorengan cumi goreng tepung lumayan oke. Kata anak anak sih.
    Buku memasak andalan saya JTT mba. Just try and taste. Resepnya cocok saya rasanya

    BalasHapus
    Balasan

    1. Lupa aq masukin resep yg sudah berhasil dan enak hahaha... aq ayam ungkep mbak, berasa farah queeeeeen gt wktu nyoba trnyata berhasil hahahaha...

      Hapus
  2. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  3. Makasih bangettt tipsnya, Mba. Aku juga punya buku itu, penulisannya enak dibaca dan jadinya kita juga kebawa semangat pengin nyoba. Tapi ya gitu, sering masih gak pede, apalagi makanan yang sepertinya masih asing atau justru yang sudah lama diakrabi tapi belum berhasil bikin yang sesuai selera (jadi pembandingnya jelas dan bikin minder).

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga pernah gitu mbak. tapi sekarang wes musti pede. semangat....!

      Hapus
  4. wah sama aku juga bisa masak setelah menikah tp tetep saja gak suka namanya masak tapi setelah anak2 besar dan merantau, aku mulai suka masak dan anak2 suka bilang, kok gak dari dulu2 sih masak seperti ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. better late than never ya mbak hehe... bakal kangen itu anak-anak sama masakan rumah :-)

      Hapus
  5. Aku juga pernah recook resep dari xander's kitchen, emang mantul sih resepnya, sampai rasanya terharu bisa masak seenak ituuuu... (waktu itu saya masak garang asem daging sapi pas lg banyak2nya stok daging sapi idul adha di kulkas, hihi)

    BalasHapus
  6. wah... aq masih olahan ayam yang dieksekusi hehehe..

    BalasHapus