Tips tetap waras saat anak GTM

by - Januari 21, 2019

foto: template canva


Siapa yang anaknya lagi GTM?! Saya...! Ngacung paling depan. Rasanya campur aduk ya bu. Antara pengen marah, nangis sama salto-salto dikit sekalian olahraga biar perut jadi kotak-kotak kayak tahu dua rebuan. 

Gerakan Tutup Mulut atau GTM bisa terjadi karena berbagai faktor. Tumbuh gigi, bosan menu, sedang sakit, tidak lapar, atau bahkan trauma karena dipaksa makan.

Kali ini anak saya yang kedua lagi memasuki fase Gerakan Tutup Mulut. Usianya baru 11 bulan. Saya sudah kasih beberapa alternatif makanan. Mulai finger food, dulang food, minum food, apasih ya... hehe... ini bukti kegalauan saya sampai masuk ke tulang sum-sum. 

Kalau sudah begini, menjaga kewarasan ibu sama pentingnya dengan asupan 4 bintang bocah. Karena galau di urusan beginian, justru  bikin kita gak bisa berfikir jernih. Hasilnya?! Anak tambah rewel, ibu emosi. Ambyar sudah tips-tips dari buku parenting yang sudah dibaca.

anak pertama saya dulu juga melewati fase ini, Gerakan mulut mingkem. Kebayang kan gimana stresnya kalau anak gak mau makan apapun yang kita sajikan?!. Si bocah asik-asik aja, kita yang mewek haha....

Tapi, Untuk anak kedua ini, saya jadi belajar lebih slow. Khawatir pasti. Asupan anak kuranglah, jadi kuruslah, bahkan stunting. Haduh... Tapi saya belajar banyak dari anak pertama. Sekarang lebih tenang, rileks. Kalau gak mau makan, kadang yasudahlah kasih cemilan biskuit atau buah. Yang penting ada yang masuk. Dikit-dikit tapi sering. Sering, tapi dikit-dikit. Ya gitulah ya... 

So, gimana nih caranya bikin ibu tetap waras, sehat walafiat saat anak mulai melakukan Gerakan Tutup Mulut atau GTM?!


 1.Tetap tenang. Lakukan relaksasi. Tarik nafas panjang, dan dalam. Jangan lupa dikluarin. Sambil menjauh sebentar dari anak. Tapi jangan ditinggal ke pasar juga ya bu. Pokoknya tinggalin bentar gitu, ke dapur atau depan rumah sambil lihat bunga-bunga bermekaran, atau rintik hujan. Lalu kembalilah dengan senyum.
  1. Jika ada yang menggantikan, anak bisa disuapi orang lain. Seperti ART atau ayahnya. Kadang, anak bisa juga bosan lihat muka ibunya yang begitu-begitu saja hehe... maksudnya bu, berilah jeda pada dirimu sendiri. Jeda dengan rutinitas makan anak bisa membuat kita lebih rileks dan bisa berfikir jernih untuk membuat trik-trik kreatif biar anak mau makan lagi. 
  2. Curhatlan dengan sesama ibu-ibu rempong yang bertebaran diluar sana. Bisa tetangga, grup wa atau dengan pasangan. Luapkan apa yang dirasakan. Klo sama ibu-ibu biasanya kita bakal merasa punya temen sekompi. Tidak sendiri. Terus bisa hahahihi hepi-hepi. Soalnya dapet masukan lucu-lucu yang kadang gak masuk akal. Kayak, Gerakan Tutup Bra, jadi anak gak bisa minum asi haha... Atau solusi lain yang lebih serius. Memberikan anak menu yang bervariasi. Tapi sih seringkali bukan solusi mengatasi anak GTM, tapi solusi gimana kita bisa me time. Haha... gak papa kan... yang penting, saat ketemu dengan anak lagi, kita sudah waras kembali.
Beda lagi kalau curhatnya sama pasangan. Kita sebenarnya gak butuh saran, cuma pelukan. Ea.... pasangan adalah partner in crime kita sehari hari. Curhat bisa bikin mereka juga aware sama masalah anak. Plus, bantuin juga dong nyuapin atau kasih istri voucer belanja biar bisa nyuapin anak lagi. Hahaha....
  1. Anggap saja, fase ini akan segera berakhir. Biar tiap hari kita merasa akan melewati pengalaman baru yang lebih seru. Jadi, kita gak akan kehabisan tenaga buat mikirin satu hal ini aja bu. Tetap tenang dan berikan pelukan dan senyum tiap hari sama si bocah.
  2. Alihkan perhatian dengan melakukan hal lain yang menyenangkan. Berkebun, memasak, mencuci, beres-beres. Eh, itu menyenangkan gak sih?! Hehehe.... meskipun sejenak, kita bisa dong nglakuin hal lain. Seperti baca buku, nulis blog, scroling ig, menuhin troli marketplace tapi gak ceckout. Haha... apapun bu, asal kau bahagia. 

Intinya ni bu, kita musti bisa mengontrol diri. Jangan sampai, cara kita menghadapi GTM ini justru membuat momen makan menjadi traumatik buat anak. Karena bisa berakibat sampai besar nanti. Jadi, kuncinya yang bawa kita nih bu, selain kunci rumah ya hehe... kita harus hepi, to the moon and back. Waras, sewaras warasnya. 

Itu tadi tips dari saya. Semoga bermanfaat ya. Kalau ada tips lain, bisa dong  tulis di komentar. Atau bisa juga curhat masalah ibu-ibu rempong. 


Selamat bersenang-senang bu, senyummu selalu ditunggu đŸ˜˜



You May Also Like

1 comments

  1. numpang share ya min ^^
    Hayyy guys...
    sedang bosan di rumah tanpa ada yang bisa di kerjakan
    dari pada bosan hanya duduk sambil nonton tv sebaiknya segera bergabung dengan kami
    di DEWAPK agen terpercaya di add ya pin bb kami D87604A1 di tunggu lo ^_^

    BalasHapus