Cerita Di Rumah Saja Bersama Orang-Orang Seru

by - Mei 02, 2020


Ini kumpulan cerita di rumah bersama orang-orang seru yang saya jumpai sehari hari. 24 jam sehari, 7 hari seminggu, 365 hari setahun. Siapa saja? Anak-anak dan suami.

Sebenarnya, kalau disuruh bercerita, kegiatan seru di rumah saja, saya bingung. Karena yang seru itu bukan kegiatannya. Tapi orangnya. Ya gak sih…..

Agak beda memang di rumah saja sebelum dan sesudah pandemi covid-19. Sebelumnya, rutinitas harian itu tampak biasa. Pagi sekolah, kerja, pulang kerumah si anak main, si ‘sulung’ juga main. Main game. Duh!

Setelah pandemi, kira-kira sudah di rumah selama 40 hari lebih, kita mulai mati gaya. Jadi, kalau sudah begini, bukan orangnya yang diganti loh heh! Becanda…

Tapi, bagaimana berpikir seru di tengah orang-orang yang ‘biasa-biasa’ saja.

Ini adalah kumpulan cerita, bagaimana kegiatan yang sebenarnya biasa, jadi seru pas di rumah saja selama lebih dari 40 hari.

Bantuin masak

Versi anak

Anak pertama saya mulai melabeli saya dengan sebutan ibu koki. Maklum saat pandemi covid-19 mulai merebak, saya lebih banyak masak di rumah. Rasanya, cukup lumayan, menuju ke enak. Mungkin karena sering masak, jadi skill terasah. Practice makes perfect. Gitu kata motivasi di bawah buku Sidu.


Mas Zafran juga jadi suka bantu di dapur. Ya tambah ribet sih soalnya doi selalu nanya ini gimana itu gimana. Ini sudah bener belum. Jadi sebenarnya klo dibantuin masak tu jadi double job. Antara masak, dan ngajarin anak ini itu.

Bantu kupas bawang
Tapi gak apa-apa. Daripada dia mantengin laptop mulu liat youtube. Yang dilihat review game perang-perangan. Makanya doi jadi sering minta dibikinin stetoskop tembaklah, senapan AWM, sasaran tembak, tameng dll. Semua berbahan kardus bekas.

Teleskop senapan dari kardus. 

Versi suami

Nah, yang tak kalah seru sebenarnya saat di bantuin suami. Suami juga ikut menyiapkan menu buka puasa. Biasanya yang simple-simple aja sih. Ngupas bawang, atau bantu balik gorengan.

Masak weci demi konten 
Kalau disuruh bikin bumbu masakan atau perintah agak ribet dikit, saya malah riweh sendiri.

Contohnya begini

“Yah, bikinin jus jambu. Jambunya Sudah dicuci di kulkas”

“Oke”

Oke adalah jawaban bercabang. Antara iya ngerti dan iya-in aja biar cepet. Masak bikin jus aja gak bisa bun? Bisa kok, tapi gini

Saya biasanya akan menilai hasil kerja suami. Kalau kurang pas, saya kritik. Kalau kurang cocok, ya saya kritik. Kalau enak juga saya kritik. Jadi, suami semacam tak punya pilihan lain untuk tidak kena kritik.

Makanya tiap kali mau melakukan sesuatu se-simle membuat jus, doi selalu ‘berhati-hati’.

“Ini dikupas dulu apa gak?” pertanyaan ini muncul saat saya lagi ribet goreng ayam sama motong sayur. Jadi yang keluar adalah

“Terserah”

Jawaban ini sangat membingungkan untuk suami. Jadi doi mulai memastikan

“Dikupas aja wes”

“Oke”

Tidak berhenti sampai di situ. Tindakan selanjutnya juga perlu dikonfirmasi

“Ini motongnya kecil opo segini cukup?” saya mulai senewen. Saya jawab singkat “iya” toh,  nanti juga di blender kan, jadi gak mungkin potongan jambu itu akan berubah jadi rubik saat di blender.

Setelah di potong, pertanyaan selanjutnya bisa di tebak. Sebelum doi nanya saya mulai dulu

“Airnya 1000ml. Gula 5 sendok”

Dia ngikik

Dan jus jambu jadi dengan asbabul wurud seperti di atas. Done!

Ngobrol seru

Ngobrol adalah kegiatan lumrah yang dilakukan oleh dua orang atau lebih. Tapi, kalau kelaman gak bersentuhan dengan dunia luar, obrolan absurd mulai muncul.

Begini

Versi suami

Di hari biasa, tanpa pandemi, pillow talk akan membahas soal yang rumit-rumit di kantor. Mulai A-Z. Itupun kalau masih ada tenaga. Kalau gak, ya bablas merem.


Nah, selama pandemi ini, suami work from home. Jadi di rumah saja. Obrolnya jadi lebih random. Yang paling bikin ngakak ya semalem.

“Buk, gak pengen bikin kue apa gitu?”

“Tumben, kue opo?” suami gak suka kue, soalnya rasanya manis dan bikin eneg. Satu-satunya kue favorit adalah kue abon sapi. Soalnya rasanya gurih

“Ya apalah trus kasih lilin?”

“Emange sopo sing ulang tahun?” maklum, ingatan saya payah soal angka. Bahkan untuk hari spesial bersama pasangan. Sayapun berinisiatif melihat tanggal.

“30 April ultahe sopo yah?”

“Embuh, zafran sunat paling”

“Wkwkwkwkwk ya Allah, kita nikah tanggal ini yo yah” sambil ngakak saya peluk si bapaknya anak-anak

“Lak lali, ke piro iki?” (pasti lupa, ini ke berapa)

Saya ngakak lagi, ngakak terus, agak lama, biar gak ditanya lagi, soalnya lupa wkwkwkwkwkwk

Itu kejadian paling memorable saat pandemi yang sudah mulai menggoncang jiwa-jiwa ekstrovet dan introvert dalam satu waktu.

Ada lagi obrolan absurd lainnya.

Versi anak

“Buk nanti kalau koronanya sudah hilang, aku mau beli jam imo”

“Apa hubunganya?”

“Kalau pulang sekolah, trus ibuk belum jemput, aku bisa telpon”

Ini klo ngomong sama dosen Dasar-dasar logika, bisa langsung dikasih E. Silogismenya ancur. Gak bisa ditarik kesimpulan. Premis mayor sudah bener. Tapi remis minornya kagak ada.

Coba kita masukkan premis di atas.

Jika korona hilang, aku mau beli jam imoo (premis mayor)

Kalau pulang sekolah ibuk lama gak jemput, aku bisa telepon. (harusnya premis minor)

Ini jelas tidak bisa di tarik kesimpulan berdasarkan makna silogisme.

Harusnya begini

Jika korona hilang, aku mau beli jam imoo

Sekarang, korona belum hilang

Kesimpulannya, kamu gak beli jam imoo

Ini coba saya jelaskan sama Zafran (6). Tahu apa jawabannya? Dia gak jawab. Tapi pergi entah kemana. 🤣

Itu tadi obrolan absurd saya dengan si anak sulung. Seru kan ya. Saya jadi tambah bego. Wkwkwk.. Gak sih, obrolan itu gak saya bahas sampai 2 semester gitu. Ini bayangan saya aja. Gimana kalau tadi tak jawab begitu. Dia paling cuma bengong, padahal saya sudah berapi api. Kan kezel.

Yah, itu tadi dua kegiatan biasa biasa saja dengan orang-orang seru di rumah. Ingat, yang seru itu orangnya, kegiatan cuma sarana. Biar kalau dalam kondisi apapun, kamu tetap bisa stay happy meskipun harus stay at home.

Kamu, ngobrolin siapa bu? eh, ngobrolin apa?






 

You May Also Like

2 comments

  1. langsung terbesit judul cerita "Habis Corona, Terbitlah IMO", wkwk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk... oh tolong judulnya diganti lebih dramatis. biar bisa masuk serial FTV kenamaan hehehe..

      Hapus