Bapak dan Baju Lebaran

by - Mei 12, 2020



Ngobrol tentang baju baru saat lebaran, saya jadi teringat lagu dari Dea Ananda. Salah satu personil trio kwek kwek. Salah satu liriknya begini.

Baju baru alhamdulillah
Tuk dipakai di hari raya
Tak adapun tak apa-apa
Masih ada baju yang lama
Oya…

Saya lupa judulnya. Yang jelas, ini lagu ngena banget di saya. Bahkan almarhum bapak saya bilang, ini lagu paling bagus untuk pendidikan anak-anak.

***

Dulu, waktu masih kecil, saya jarang sekali beli baju baru. Bapak selalu membuat baju lebaran sendiri. Bahannya dari kain sisa konveksi, atau beli kain kiloan. Alasanya, selain lebih hemat, modelnya jelas tak pasaran.

Almarhum bapak sangat lihai membuat baju. Usaha konveksi dia bangun mulai dari nol, tanpa punya latar belakang sekolah formal. Cara memotong baju, dia dapat secara otodidak. Berbeda dengan bapak, ibu pernah kursus modes selama setahun.

Hasilnya? Bapak lebih piawai bikin baju. Tapi, kalau ditanya ini model apa dan bagaimana bikinnya, itu tugas ibu yang menjelaskan. Yang pasti, baju avant-garde, selalu kupakai bersama adikku saat lebaran. Wkwkwk. –saya tahu istilah avant-garde saat masih jadi kuli tinta, pos lifestyle. Sedihnya  dimasukan sama produser ke pos ini. Soalnya, gak terbiasa bergaul dengan orang-orang fashion. Tahu lah gimana gaya hidunya. Ya tapi mau gimana lagi namanya tugas negara. Ya musti dijalani.-

Oke balik ke sini.

Jadi avant-garde adalah kata sifat yang merujuk pada orang atau karya yang unik, kreatif, eksperimental dan inovatif dalam proses pembuatannya. Istilah ini biasa disematkan untuk sebuah karya desain baju.

Nah, alm. Bapakku ini, suka nyoba model-model baju anak paling hits saat itu. Kamu tahu, baju yang dipakai Dea Anada pas nyanyi lagu tadi? Saya punya dong. Kembaran sama adikku. Bahannya jelas gak sama persis. Tapi model dan inovasinya, beh, tak ada lawan.

Sumber : Youtube
Itu baju yang dipakai Dea warna biru, saya punya, persis. Dua layer, beda warna. Model tangan lonceng. Saya warna pink, adik pakai biru.

Saya ingat betul kainnya dibeli di toko kain kiloan. Kenapa gak beli meteran?. Menurut bapak, kualitas kain kiloan lebih bagus. Karena kain kiloan adalah kain sisa dari kain kualitas bagus yang tidak cukup buat dijahit. Bisa karena kurang bahan, atau ada reject dikit di kainnya. Masalah kualitas, jangan salah. Klo pas nemu bagus, kamu bakal dapat kain kualitas tinggi dengan harga miring.

Bravo bapak!

Kelemahannya, tidak bisa beli per meter. Kain seadanya akan ditimbang dengan harga per kilo. Bikin baju dari kain kiloan begini agak tricky. Tapi kalau sudah jadi, gak kalah sama bikinan butik. Trust me. J

Jadi, kalau ditanya apakah saya selalu pakai baju baru saat lebaran, jawabannya bisa iya dan tidak. Iya karena bapak selalu bikin baju buat lebaran. Tidak karena kain yang digunakan dari ‘bahan bekas’.

Kenapa bapak selalu bikin baju lebaran? Ini adalah salah satu cara bersyukur atas nikmat puasa selama 30 hari. Selalu dirayakan, salah satunya dengan pakai baju baru saat lebaran.

Satu lagi, bapak selalu menanyakan baju model apa yang saya suka. Beliau selalu bisa merealisasikannya. Meskipun tak persis sama. Alfatikhah…

***

Saat sudah berkeluarga, tradisi memakai baju baru saat lebaran juga masih saya lakukan. Tahun lalu, saya melakukan hal yang sama untuk dua anak saya. Mas Zafran dan Inara. Membuat baju lebaran dari kain yang ada di rumah. Apa itu? kain sarung ayahnya.

Satu lembar kain sarung bisa dibikin dua baju sekaligus. Untuk mas Zafran saya bikin sarung instan. Untuk adiknya, dibikin gamis. Tinggal beli atasannya.


Terkadang, Zafran dan Inara juga dapat jatah baju lebaran dari uti-utinya. Jadi saya tinggal menyesuaikan pelengkanya.

Tuh, kan cakep anak-anak saya. hehe..

***

Tahun ini, kami memutuskan untuk tidak pulang kampung. Alasannya, apalagi kalau bukan virus covid-19 yang bikin orang was-was. Jadi, untuk berlebaran, ya pakai baju seadanya. Belum tahu nanti akan ada shalat ied atau tidak. Duh, lebaran tahun ini sepertinya bakal menjadi yang tersedih.


Tak ada tapai ketan khas Tulungagung. Tak bisa makan lodho, menu ayam dengan kuah santan. Terlebih, tak bisa kumpul-kumpul keluarga besar. Angpaonya via go pay aja ya paklik, bulik.. hihihihi…

Kalau kamu? pakai baju baru keluaran desainer siapa bu? Ivan Gunawan apa Ane Avanti? Sharing dong…








You May Also Like

4 comments

  1. terharu Mbak, saya pun dulu gitu. dibikinin baju lebaran sama Ibu, tapi selain lebaran nggak pernah dibelikan/dibikinkan baju. makanya lebaran itu special rasanya. Alfatihah utk almarhum Bapak, Mbak..

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih mbak. kenangan masa kecil membekas banget ya mbak :-)

      Hapus
  2. jaarng paaki baju baru kalau lebaran

    BalasHapus
    Balasan
    1. mix match baju lama oke juga kok mbak :-)

      Hapus