3 Hal Unik yang Dirindukan Saat Lebaran

by - Mei 13, 2020



Momen lebaran tahun ini sepertinya akan berbeda dengan lebaran tahun-tahun sebelumnya. Kami memutuskan untuk tidak mudik ke kampung halaman, Tulungagung. Kebetulan kami berdua berasal dari kota yang sama. Jadi ya mudiknya satu tujuan.


Kebetulan lagi, saya dan suami sama-sama berasal dari keluarga besar. Maklum, orang jaman dulu, punya anak bisa selusin. Di keluarga bapak, setiap kumpul, ada sekitar 30an orang. Sedangkan keluarga suami lebih dari 40 orang.

Hidup di dua keluarga besar itu menyenangkan. Apalagi kalau bisa berkumpul bersama saat lebaran tiba. Semua orang pasti punya cerita masing-masing untuk dibagikan. Ngobrol gayeng sambil makan makanan khas kampung halaman.

Bani sholeh
Sayang, tahun ini, sepertinya momen itu akan beralih ke digital. Silaturahmi via video call. Pandemi virus covid-19 masih berkeliaran. Kurva penderita belum meunjukkan tanda-tanda melandai. Pemerintah masih melakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di sejumlah daerah. Himbauan untuk tidak mudik juga dilakukan guna menekan angka penderita.

Praktis, angan-angan untuk berkumpul dengan keluarga besar saat lebaran nanti perlahan sirna.

Nah, sebagai pengobat rindu, saya mau menulis tentang tradisi unik bersama keluarga besar saat lebaran. Tombo kangen! Apa saja?

1. Tidur Depan TV

Ini biasa dilakukan di keluarga suami. Saudara jauh dari Jakarta berkumpul di rumah buyut, ibunya ibu suami. Tempatnya luas. Tahu kan rumah orang jaman dulu, lega banget. Meskipun, rumah buyut ini sudah lebih modern dibanding rumah teman sebayanya.

Saat malam tiba, anak-anak yang masih balita mendapat tempat di kamar beserta ibunya. Sementara yang lain, menggelar selimut tebal atau kasur spon di depan tv.

Kenapa? karena depan tv adalah tempat paling luas diantara ruangan lainnya. Jadi cukup klo dipakai tidur untuk 30an orang. Sambil nonton tv sampai ketiduran.

Duh, tahun ini mustahil kan dilakukan. Apalagi Jakarta masih masuk zona merah sejak covid-19 ditemukan ada Maret lalu. Praktis saudara dari Jakarta juga gak mudik.

Padahal, bulan lalu, mbah buyut bahkan sudah siap-siap menyediakan lauk untuk semua keluarga. Ternak lele. Bukan untuk dijual. Tapi untuk persiapan lebaran tahun ini. Belakang rumah mbah ada lahan kolam besar untuk beternak ikan. Tahun lalu, ada ikan gurame. Tahun ini, ikan lele.

Sayuran juga sudah ditanam di kebun belakang. Ah, hidup di desa tu memang gak perlu takut kelaperan ya. Butuh apa tinggal ambil di pekarangan. Sungkem sama mbah buyut. Kirim ke sidoarjo aja lah mbah ya… hehehe…

2. Angpao

Ini tradisi paling ditunggu anak-anak. sebelum menikah, saya juga menunggu momen ini wkwkw. Setelah menikah, sayapun ikut memberikan angpao untuk anak-anak. Isinya biasanya 10 sampai 20 ribu. Dibungkus amplop lucu-lucu.

Amplop angpau tahun lalu
Anak-anak selalu menunggu momen ini setelah sungkem dan bersalaman seluruh anggota keluarga. Kadang, yang sudah gede bisa cosplay jadi anak-anak untuk mendapatkan angao. Caranya, ikut antri di barisan anak-anak sambil berdiri pakai dengkul. Jadi tingginya miri anak-anak.

Ini biasanya berhasil klo pas simbah yang kasih angao. Soalnya penglihatannya sudah berkurang. Jadi asal ikut barisan, bakal dapet angao juga wkwkwk. Saya sudah praktekin soalnya hahaha.  Habis gitu kena protes sama anak-anak. Duitnya dibagi bagilah sama mereka buat beli permen atau mainan. Don’t try this at home ya.

3. Berebut Makanan

Apa makanan paling lezat di dunia? Saya bakal jawab, makanannya dikit, ngumpul sama orang banyak, sambil rebutan manja. Itu ikmatnya sampai di ubun-ubun. Padahal beli juga bisa. Tapi momen rebutan itu lo, yang bikin gemes. Hahahaha. Keseruan itu masih saya lakukan sampai saat ini. Sama adik-adik yang sudah tidak bisa dibilang anak-anak lagi. Duh, bahagiaku sereceh itu.

Tapi ternyata, saudara lain juga melakukan hal yang sama. Apalagi saudara dari suami yang merantau ke Jakarta. Pasti dong, makanan khas jadi buruan.

Nah, Saat lebaran, kita silaturahmi kan. Kerumah tetangga atau saudara. Saat melihat menu khas di atas meja, kadang tanpa permisi anak-anak langsung serbu. Eh bukan, ibu-ibu perantau seperti saya juga pernah melakukan hal yang sama. Norak sih. Tapi, menyenangkan wkwkwk.

Sekilas tak sopan, tapi sang empunya rumah selalu tertawa sambil geleng-geleng kepala. Sudah tahu kelakuan kami tiap tahun pas anjangsana. Tak lupa jurus basa-basi ala kampung halaman.

“Jajane gowoen mulih lo, iki jik akeh” (kuenya bawa pulang aja, disini masih banyak)

Tentu saja, dengan sangat sangat basa basi, saya menjawab

“Mpun mbah mboten usah repot-repot” (gak usah repot-repot mbah). Tapi tangannya sambil menerima bungkusan kresek kue tadi wkwkwk. Ya kan, gak mungkin ditolak, itu lebih gak sopan lo klo di desa. Hihihi.

Kamu tahu apa yang jadi rebutan? Salah satunya, Tapai ketan. Kudapan dari beras ketan yang difermentasi. Rasanya manis, asem, seger. Top markotop!!


Ya Allah… semoga tahun depan sudah ada anti virus yang ditemukan. Jadi, momen unik kayak tadi, tetap bisa dilestarikan kwkwk.

Kalau kamu? kangen ngapain waktu lebaran? sharing yuk…









You May Also Like

2 comments

  1. ketupat selalu dirindukan, sekarang saat gak bisa kumpul , bakal gaka da ketupat , gak bisa bikinnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mbak, kalaupun beli disini, rasanya juga beda sih..

      Hapus