gengsi minta maaf? begini caranya

by - Oktober 12, 2019



Gengsi saya itu gede. Wkwkwk. Kata-kata pembukanya sedap betul. Iya betul. Ibu saya juga bilang begitu. Sifat ini awalnya membuat saya biasa saja. Selama gak ada orang yang tersakiti dengan sifat itu, gak papa dong. Tapi ternyata, dampaknya memang gak bisa serta merta. Apalagi untuk urusan meminta maaf. Selalu susah mulainya. 

Saat sudah berumah tangga, mengucapkan kata maaf itu gak sesimple ‘say it with flower’. Kalau dulu sih, masih bisa say sorry tapi dalam hati ‘ya sudahlah daripada rame’. Masih ada perasaan gak rela buat minta maaf, meskipun tahu itu salah saya hihihi. 

Sampai sekarangpun, meminta maaf buat saya masih gak gampang. Mungkin terbawa kebiasaan lama. Rasanya masih cukup berat buat ngomong satu kata ini. Maaf.


Eh ini pengalaman pribadi ya. Bisa jadi gak semua orang merasakannya. Cuma pengen sharing saja. Tentang minta maaf sama suami.

Seiring berjalannya waktu, saya mulai belajar banyak. Urusan berkeluarga ini memang gak bisa simple. Seperti maaf, lalu bikin salah lagi. Ah, sudah bukan masanya begitu. Apalagi, tiap hari ketemu suami. Kalau lagi marah, suasana rumah jadi gak enak banget. Ditambah lagi kalau harus pura-pura bahagia di depan anak-anak. Hah! Gak enak blas!

Bagi saya, bukan soal besar kecil masalah yang ada, tapi bagaimana mengatasinya. Kecil kalau dibiarin lama-lama juga besar. Apalagi yang sudah gede yakan. Justru dari masalah yang kecil-kecil begitu saya bisa belajar ‘menurunkan’ gengsi untuk segera minta maaf.

Masalah yang kecil tu gimana? Yang gede seperti apa?. Silakan dijawab sendiri ya buibu. ‘Porsi’ masalah tiap rumah tangga beda-beda. Cara mengatasinya juga gak sama.

Nah, biasanya saya melakukan hal ini sebelum bener-bener bilang maaf ke suami.

Rajin masak
Sebagai ibu rumah tangga yang baik dan benar, memasak bisa membantu saya mengganti kata maaf buat suami. Masak yang enak (menurut saya hahaha). Yakan namanya usaha. Tell less cook more.

Beresin rumah
Saya biasanya beberes rumah agak heboh, buat minta maaf. Debu-debu yang nempel di perabot rumah dibersihkan. Biar licin kayak muka mbak Syahrini. Setrikaan yang numpuk, lempar ke laundry. Sortir mainan anak yang sudah rusak, lalu buang. Biar rumah gak kayak TPA Kalijodo. Beresin dapur, bersihin kamar mandi. Pokoknya, rumah bersih. Tidy house tidy mind.

Ngomong langsung
Ini pilihan terakhir kalau dua opsi lainnya gak jalan. Biasanya, lebih pada, si bapak lagi gak connect kode-kodean. Maunya langsung saja. Yasudah, saya minta maaf. Tapi, pake muqodimah dulu via wa. Basa basi dikit, terus minta maaf.

Bener lo, sesusah itu bilang langsung maaf buat saya. Duh, ini gengsi klo digadein bisa dapet logam mulia kayaknya.

Suami yang minta maaf
Adakalanya begini wkwkwkwkwwk. Jadi yang bikin salah siapa yang minta maaf siapa. Ini biasanya kalau saya juga gak mood kode kodean sama suami. Jadi, daripada rongseng, mending ya doi minta maaf duluan.

Mungkin sebagian orang bilang “Ribet amat sih tinggal bilang maaf doang”. Oh, kalau saya memang tidak semudah itu Marimar. Saya bahkan butuh waktu untuk bisa ‘cair’ lagi setelah fase minta maaf. Saya pikir, progressnya sudah lumayan sih daripada dulu-dulu. (Empowering myself) hehe.

Itu tadi cerita aneh keluarga saya yang baru berjalan 6 tahun. Masih pake kode. Meskipun tahu ini tak baik. Tapi, usaha boleh kan ya.

Buibu punya pengalaman juga tentang maaf memaafkan begini? Sharing yuk…

salam,





You May Also Like

0 comments