Skill Receh Saat Di Rumah Saja

by - Mei 04, 2020



Masih dengan cerita di rumah saja. Sudah bosan? Atau sudah nemu cara buat berdamai dengan kondisi?

Berdamai dengan situasi pandemi covid-19 ini sepertinya mutlak dilakukan. Biar tetep waras. Waktu longgar di rumah bisa dimanfaatkan buat nambah skill.

Gak perlu yang berat-berat. Yang penting bermanfaat buat jiwa dan raga. Senang ngelakuinnya, tapi juga bermanfaat buat semua penghuni rumah.

Kalau saya sih mumpung ada suami yang lagi work from home, jadi bisa sambil bantu jagain anak-anak. Lalu saya mulai mengasah skill receh biar semakin terdepan.  

Apa saja ketrampilan baru yang saya kuasai?

1. Masak bahan seadanya

Saya biasanya akan cari bahan tambahan untuk memasak satu menu. Soalnya seringkali bumbu atau bahan yang ada di kulkas kurang lengkap untuk masak satu menu yang saya inginkan satu itu. Nah, selama masa pandemi gini, memaksimalkan apa yang ada di kulkas itu butuh ketrampilan juga.

Seperti misalnya, di kulkas cuma ada kecambah, tahu, sama udang ebi. Keduanya dioseng ternyata enak juga. Jangan lupa tambahkan bumbu ajaib untuk dunia per-osengan. Saori Saos tiram. Dijamin rasanya ciamik tanpa harus punya skill mumpuni di dunia masak memasak.

Kalau bingung mau menu apa, selain cookpad, ada yummy, dari IDN. Aplikasi resep masakan ini terbilang unik. Kalau pas lagi tanggal tua, kamu bisa cari menu makanan sesuai budget. plus durasi masaknya.
salah satu pilihan menu di Yummy
Kalau memang lagi hobi masak pas pandemi, bisa juga kirim menu masakan ke aplikasi ini. Bisa dapet duit, jika resepnya ter-publish. Ini bukan endorse ya. Saya selalu senang merekomendasikan aplikasi, atau tulisan atau karya orang lain di blog saya. pastinya, saya punya pengalaman menarik dan cocok dengan karya tersebut.

2. Baju licin tanpa setrika

Suami work from home. Anak juga belajar dan bermain di rumah saja. Praktis, baju kantor dan seragam sekolah ‘duduk’ manis dong di lemari. Baju sehari-hari yang dipakai ya itu-itu saja.

Ini sungguh asyik buat saya. Selama kurang lebih 40 hari di rumah saja, saya gak pernah setrika baju wahai buibu. Sebagai informasi, setrika adalah pekerjaan domestik terberat buat saya. Saya lebih baik nyuci ber kloter kloter daripada di suruh setrika baju.

Ibu-ibu gitu juga gak sih?!

Nah, agar baju tetap licin tanpa setrika, saya punya tipsnya.

Setelah kering, langsung lipat baju. Fresh from the jemuran. Kibas sebentar, lipat seperti biasa. Jika perlu semprot pakai pewangi pakaian. Jangan banyak-banyak, yang penting bau wangi. Masukkan lemari, padatkan. Agar baju kenceng dan tidak kusut.


Skill ini membantu saya memprioritaskan pekerjaan. Waktu yang biasanya dipakai buat setrika, bisa bikin satu tulisan untuk ikut #bpnramadan2020. Ah alesan emang saya tuh hahaha.

Hasilnya memang baju gak selicin seerti di setrika. Tapi tetap masih oke dipakai buat di rumah saja. cobain deh.

3. Decluttering

Beberes atau decluttering itu ternyata ada seninnya. Gak cuma membereskan barang-barang yang berserakan. Tapi juga membantu menentukan prioritas barang yang dimiliki.

Seorang Fumio Sasaki, penulis buku Goodby Things, cuma punya beberapa helai baju untuk kesehariannya. Ya memang sih, gak semua teori decluttering ala Fumio bisa diterapkan untuk orang Indonesia. Paling gak, saya belajar untuk memilah kebutuhan dan keinginan.

youtube Fumio Sasaki

Beres-beres itu ternyata menyenangkan. Apalagi kalau sudah lihat hasilnya. Rumah berasa longgar karena barang-barang mulai berkurang. One in one out. Rumah juga tertata rapi. Kalau mau nyari sesuatu bisa langsung ke satu arah. Gak random acak-acak semua tempat.

Saya masih belajar untuk beberes lagi. Yang membuatnya tidak mudah adalah saya terlalu nostalgik sama barang-barang lama. Padahal, kalaupun itu barang tak ada, saya masih bisa meneruskan hidup. Begitu kira-kira.

4. Nyusun meses

Ini adalah skill terepik saat dirumah saja. Saya tidak melakukannya sih hahahaha. Tapi lihat timeline twitter dibajiri oleh kemampuan menyusun meses di atas roti dengan berbagai bentuk, saya sungguh takjub.
sumber: Genpi.co
Betapa setiap manusia tu sebenarnya punya jiwa seni yang terpendam. Tinggal nunggu waktu yang tepat untuk mengeluarkannya. Contohya ya nyusun meses ini. Antara jiwa seni, dan gabut kelamaan di rumah hahaha

5. Potong rambut anak

Selain menjadi koki, saya juga jadi bisa potong rambut anak saat pandemi. Ini sungguh di luar espektasi. Tak pernah punya cita-cita buka barbershop. Tapi ya lumayanlah, daripada ini anak rambutnya gondrong kemana mana.

Memang hasilnya gak se ciamik mas Aril Noah sih waktu bisa potong rambut sendiri. By the way, Ariel tu rambut acak-acakan juga tetep cakep kemana mana. Mau pitak gak beraturan juga masih mempesona. Duh!

Oke kembali ke laptop

Memotong rambut di tukang cukur, masih deg-degan buat saya. pandemi covid-19 ini bikin kegiatan sangat-sangat terbatas. Cuma ingin potong rambut saja musti mikir berkali kali. Ya mau gimana lagi, namanya juga ikhtiar biar tak ikut tertular.


Nah, itu tadi skill receh yang secara naluriah keluar dari jiwa-jiwa di rumah saja. kalau kamu? unya kemamuan baru aa saat di rumah saja? sharing yuk..






You May Also Like

8 comments

  1. Ya ampun.. niat banget yang nyususn meses.. trending ya mba �� aq follow ignya yummy idn.. baru tau bisa aplot dapet uwit hihi.. tfs mba

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... iya, kagum aku sama kemampuan netizen. sip sila dicoba :-)

      Hapus
  2. Skill no. 2 itu penting banget lho mbak sumpah. Sekarang saya juga gitu, begitu selesai dijemur langsung lipat. alhasil seterikaan saya jadi nganggur. lumayan, daripada nyeterika setumpuk ye khaan... kayaknya dari semua orang yang saya temui, jarang banget orang yang pernah bilang dia suka nyeterika hahaha.

    Salam kenal ya mbak!

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah betul juga mbak. kayaknya setrika tu pekerjaan paling paling malesable hahaha... salam kenal juga :-) terimakasih sudah membaca :-)

      Hapus
  3. saya sudah lama pakai skill kedua sih. dan yang meses meses memang efek gabut di rumah sepertinya hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekarang jadi lebih expert klo saya mbak. kayakya sambil merem juga bisa kelipet tu baju hahaha..

      Hapus
  4. Sama mba, aku selalu sedia Saori Saus Tiram untuk menyelamatkan masakanku. Btw, aku juga malas seterika. Ini pekerjaan paling berat bagiku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... segala menu kayaknya cocok ya pake bumbu itu. mari bikin grup no setrika setrika club hahaha..

      Hapus