Kapok Belajar Ilmu Parenting?

by - Februari 10, 2020



“Itu lo dek ibuk, yang sukanya marah-marah” begitu kata mas Zafran saat adiknya nyari Ibunya.

Sayapun tersenyum kecut. Ternyata satu kata itu yang selama ini ngendon di pikiran mas Zafran. Ibuk, yang sukanya marah-marah.

Saya sadar, tiap kali mau marah, kadang sudah di tahan sampai kepala berasa pening. Tapi memang seringkali jebol juga. Lalu menyesal. Dan berulang dengan pola yang sama. Duh, nak, ibukmu ini bisa apa sih masalah mengendalikan emosi.

Selama menjadi ibu rumah tangga, entah berapa kali saya merasa gagal menjadi ibu yang baik. Membaca buku-buku parenting, follow akun-akun pengasuhan, ikut kuwap tentang parenting.

Apakah ini membantu saya menjadi lebih baik? Tidak juga. Apakah saya berhasil merespon tindakan si masnya dengan benar? Belum. Masih banyak failed-nya. Ternyata apa yang saya pelajari tadi tak lantas membuat saya menjadi ibu yang unyu-unyu nan menggemaskan seperti di akun-akun para influencer.

Pengalaman 'gagal' menjadi ibu

Pernah seseorang berkata “Sudah dijalanin saja, toh orang dulu juga begitu, semua baik-baik saja”. lalu dalam hati saya “Lah, belajar aja masih banyak kelirunya, apalagi gak”.

Suatu kali saya pernah dalam posisi ‘over dosis’ ilmu parenting. Setelah ngobrol dengan suami tentang ini itu. Saya disuruh puasa belajar. Hahahaha. Kenapa?! ya karena gak semua cocok buat dipraktekin. Dibaca lalu spaneng kalau gak sesuai espektasi. Jadinya malah ribet dan riweh sendiri.

Apalagi kalau sudah pakai ilmu perbandingan. Bandingin sana sini, kok mereka sudah bisa, saya belum. Kok begini, kenapa begitu. Lalu pusing sendiri.

Nah, ini adalah salah satu peristiwa yang membuat saya merasa gagal menjadi ibu yang baik nan mempesona di mata anak.

Suatu hari, mas Zafran mau ikut observasi masuk SD. Anak sulung saya ini memang spesial kok. Dia termasuk anak yang cepat belajar menurut saya. Tapi ya gitu, untuk tune in di lingkungan baru, membutuhkan waktu.

Saat mau masuk, dia ngambek. Nangis. Saya berusaha menjelaskan bagaimana kondisi di dalam. Misalnya, tesnya gak sulit, teman-temannya juga banyak, bu guru bisa bantu kalau gak bisa kerjakan dan lain-lain. Sembari saya menahan emosi.

Meskipun akhirnya meledak juga emosi saya karena sudah 15 menit dan dia kekeh gak mau masuk. Ya Allah apa salah saya kok anaknya masih begini.

Lalu, setelah beberapa menit, akhirnya dia mau masuk asal saya masuk. Untung gurunya memperbolehkan. Saya tunggu di belakang meja. Sesekali dia nengok ke belakang dan bertanya jawaban. Saya bilang

“Menurutmu yang mana?”

“Ini”

“Iya”

Padahal jawabannya salah. Hehehe… Saya biarkan memang, semampuya dia.

Setelah mengerjakan beberapa soal, dia sudah mulai ‘enjoy’ dengan apa yang dikerjakan. Saya pun ijin keluar, dan dia setuju.

Mas Zafran ini memang sejak kecil adaptasinya butuh waktu. Saat masuk sekolah pertama kali, dia juga menangis. Dan butuh beberapa waktu untuk ‘membujuknya’ masuk. Bahkan, saat pergi ke rumah mertua, dia nangis kejer di depan rumah gak mau masuk dong. Sampai saya malu sendiri.

Saat itu usianya baru 2 tahun. Saya pikir, kondisi ini akan hilang setelah bertambahnya usia. Tapi ternyata tidak.

Saya mulai mengingat ingat apa yang salah dalam pengasuhan yang selama ini saya lakukan. Kemudian saya nemulah salah satu tulisan di blognya mbak Grace Melia. Selain Blogger, Mbak Grace ini juga telah mendapatkan Certified CBT Practitioner. Seorang Play Teraphy.

Di salah satu blognya dia menuliskan skema ini.


Jadi, komunikasi itu tidak hanya pada bahasa verbal. Justru, cara ini menempati posisi terakhir setelah body language dan voice tone.

Jadi meskipun secara verbal kita sudah menahan diri, tapi gestur masih ckckcckkc… atau hadeh… atau duh kah!. Yang berarti, cepet dong, aduh, kok salah lagi sih, buruan…

Maka yang tersampaikan di anak juga seperti itu. Mereka barangkali tidak PD dengan lingkungan baru karena takut salah. Takut gak bisa cepet selesai, takut kalau diomelin dll.

Ini bener-bener jleb di saya. Memang kadang, mulut bisa diam meskipun kepala sudah nyut-nyutan. Tapi gestur tak bisa bohong. Seperti kalau saya lagi nahan marah biasanya ambil nafas panjang sambil heh….!!! Tak lupa mimik wajah lion king lagi laper Wkwkwkwk… Nahan gak ngomel tapi malah berakibat fatal.

Baiklah, oke, fine!

Gak ada kata terlambat untuk belajar. Jadi, semoga bisa mempraktekkan ini lebih baik lagi. Mulut, body language dan voice tone musti seragam.

Kalau mulut udah bisa dijaga, body language musti ditata. Voice tone gak boleh sumbang kemana mana. Mbak Berta mungkin bisa soal ini hahaha.

Apakah saya kapok belajar ilmu parenting?

Saya kira jawabannya akan iya dan tidak. Saya yakin, hal baik apapun kalau dilakukan secara berlebihan, hasilnya juga gak bagus. Jadi, sesuaikan saja sesuai dengan karakter anak. Saya yang punya kendali, ini anak mau diapain.

Setiap Ibu dan anak punya karakteristik tersendiri. Cocok dengan ide pengasuhan di buku The Danies Way of Parenting, oke oke saja. Atau model pengasuhan berbasis montesori. Tidak ada yang salah atau benar. Yang pasti, semua ibu pasti belajar. Dengan media apapun. Dan anak adalah pembelajar sejati. Mari saling melengkapi.

Kalau butuh ‘istirahat’ belajar ya santuy saja. Bahkan kalau harus ‘berhenti’ sejenak untuk tidak bersentuhan dengan tetek bengek parenting juga sah sah saja. Ibu yang sempurna adalah ibu yang tahu kalau dia tidak akan pernah sempurna. Assseeeekkk.

Buibu, kalau marah, pake body language apa? voice tone dimulai dari kunci apa? C? D? capek deh? Selamat belajar. Luv u.










You May Also Like

12 comments

  1. wahahahaa...aku banget tuh moms...kalo udah marah suara ini auto naik 7 oktaf. tapi setelahnya nyesel. terkadang juga seringkali ada terlintas "ah...apalah aku ini hanyalah orang tua yang gagal", tapi kembali lagi berfikir dan berfikir...ah aku harus bisa aku harus semangat belajar lagi biar bisa jadi orang tua yang di banggakan sama anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat ya mom... semoga terus bisa membersamai anak dengan baik :-) peluk.. :-)

      Hapus
  2. Memang kenyataan seringkali tak sejalan dengan teori ya mbak. Ya, mau gimana lagi, setiap anak kan unik. Apa yang berhasil buat si A, bisa jadi gagal total buat anak kita.

    Gpp deh trial-error segala macam teknik parenting. Semoga lelah belajarnya jadi lillah.

    Keep up the good work mbak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin... makasih... :-) semangat belajar gak boleh luntur ya.. :-)

      Hapus
  3. Iya mbak bener. Antara kapok atau enggak. Kapoknya tuh ketika kita nyoba ilmu parenting di keluarga kita tuh nggak sesuai ekspetasi. Jadi ngerasa... nggak berhasil. Mau nyoba lain jadi agak ragu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... memang anak2 tu unik ya. musti belajar teruslah ini ibuknya. semangat.. :-)

      Hapus
  4. Sama mbaaa, aku pun kadang sudah berusaha sabar-sabar. Tapi tetep ada juga waktu dimana susah sekali untuk sabar, dan itu biasanya ketika mood sedang tidak dalam kondisi yang baik. huhu, kadang suka gitu lagi gitu lagi, so guilty.

    BalasHapus
    Balasan
    1. semangat ya bun, semoga jadi ladang ibadah buat kita amin...:-)

      Hapus
  5. Jangan kapoook. Aku juga sering dikatain kebanyakan teori, palagi kalau abis dipraktikin emg g working ehehe. Tp percayalah proses belajar kita g kan sia2 mbaa, pasti keitung amal shalih sama Allah dan boleh jd jalan menshalihkan anak kita nanti. I feel youuu, kiss hugss

    BalasHapus
    Balasan
    1. amin.... belajar itu selain butuh sabar juga butuh waktu ya mbak... trimakasih sudah berbagi juga. kutaksendiri hehehe...

      Hapus
  6. Ya ampun sama banget sama yang aku rasain... sempet kapok belajar ilmu parenting, dan stres sendiri ketika udah mencoba menerapkan tapi hasilnya ga sesuai ekspektasi.. sampai sekarang aku masih gencatan membaca buku parenting... wkwkkwkw

    BalasHapus
    Balasan
    1. libur dulu ya mbak belajarnya hehehe... semoga semua usaha mendapat berkah buat keluarga. amin... semangat.. :-)

      Hapus