Tips Keluar dari Toxic Conversation Tanpa Konflik

by - Oktober 07, 2019


Pernah kan ya, terjebak dalam obrolan yang gak kita sukai. Mau gak ditanggepin kok gak sopan. Mau nimbrung males. Pengen nge-cut, ogah berujung konflik. 


Berbeda dengan toxic circle, toxic conversation ini menurut saya lebih random. Bisa dimanapun, kapanpun, dengan siapapun. Gak cuma di 'ring satu' aja. Jika tidak lihai menghadapi ini, bisa jadi, 'penyakit'.

Iya donk, ngomongin orang itu addict lo. Itu kenapa banyak banget akun lambe-lambe yang bertebaran di sosial media. Pasar mereka banyak, luas, dari status sosial manapun. Tentu hukum ekonomi berputar. Ada permintaan, muncul penawaran. (sebuah analisis IRT yang kadang nimbrung  kesana buat hiburan). LOL

Oke, itu di dunia maya. Kalau di dunia nyata, bertebaran pula di sekitar kita, eh saya. Sebagai ibu rumah tangga, saya tentu pernah berada di situasi seperti ini. Ngobrol sama tetangga, pas arisan PKK, atau sekedar ngumpul sore-sore sama tetangga sebelah. Bisa juga di pasar atau ngumpul sama ibu-ibu wali murid pas nunggu anak pulang sekolah. Biasanya, akan ada nyrempet-nyrempet ke ‘sosok lain’ yang gak hadir disitu.

Baca juga: Tips Membagi Waktu Ala Ibu Rumah Tangga

Kadang memang, rasan-rasan ini punya beberapa 'fungsi' teknis. Seperti, bumbu basa basi pembuka obrolan, sisipan percakapan biar gak bosan. Tapi, ada juga yang memang hobi.

Nah, untuk yang hobi gini, agak susah klo sudah kecentok obrolan dengannya. Biasanya, dia sungguh lihai agar obrolannya gak di potong sama lawan bicara. Kalau sudah begini, saya biasanya melakukan hal-hal seperti ini

1. Cari topik lain
Ini kalau saya ngobrol berdua saja. Lebih banyak diam. Lalu, alihkan pembicaraan ke topik lain. Saya biasanya pilih topik anak-anak. Tentang perkembangan anak. Mulai kesehatan, kondisi sekolah, sampai sambat segala pernik rumah. Misalnya begini.

Ibu Y: "Eh, ngerti gak buk, bu X iku lo ternyata bla bla bla, pean ngerti gak beritae?"
Saya : "Oooooo.. gak ngerti aku"
Ibu Y: "Iyo kok. bla... bla...bla....."
Saya : "Eh, Sandi (anak ibu Y - bukan nama sebenarnya), sekolah dimana sekarang?"
Ibu Y: "SD XYZ, wes.... alhamdulillah bisa masuk....."

Ini pengalaman saya switch conversation.

2. Iya-in aja biar cepet
Ada juga yang ngomongnya lincah. Mrepet gak berhenti dan gak memungkinkan distop. Langkah paling aman, iya-in aja biar cepet. Barangkali, orang tersebut sebenarnya hanya ingin didengarkan. Tanpa butuh diinterupsi. Meskipun dia lagi ngomongin orang. Semacam curhat terselubung. Ada kan yang begini?!. Ada. Setelah itu, lanjut poin pertama. Cari topik lain. Mulut saya, musti lincah juga, biar dia gak bisa stop. Gantian donk!

3. Diam
Ini bisa dilakukan, kalau ngobrolnya rame-rame. Diem saja, sambil manggut-manggut, seolah olah paham. Bisa juga pura-pura lupa atau pura-pura pingsan, jika memungkinkan. Orang yang lagi ‘curhat’ gak merasa dicuekin. Sementara saya terselamatkan dari obrolan begina beginu. Dalam hal ini, diam adalah emas batangan.

4. Stop pembicaraan
Ini bisa dilakukan jika lawan obrolan saya dengan orang dekat. Adik atau kakak, atau saudara atau teman kental. Mereka-mereka ini biasanya sudah tahu watak dan perangai saya saat diajak ngomongin orang lain.
best friends never failed
“Lambene lambene…” (maksudnya jaga mulut). Begitu biasanya saya mennghentikan obrolan mereka ini. Terlihat gak sopan memang. Tapi bagi saya itu ekspresi kedekatan. Ingat, hanya untuk orang-orang terdekat. Yang kamu bisa kentut kenceng tapi mereka ketawa, sembari mengumpat. Hahaha.

Cara ini gak mungkin saya terapkan pada bu RT misalnya, atau tetangga yang lebih tua, saudara jauh, saudara ketemu gede, atau teman baru. Boro-boro tahu gimana kita, ketemu saja jarang. Apalagi kentut kenceng depan mereka ini. Dih!

Itu tadi tips dari saya ya buibu. Kita bisa memilih kok. Mau meneruskan guneman yang berfaedah, atau menghentikan obrolan yang gak ada manfaatnya.

Tapi, cara di atas, tidak bisa serta merta diterapkan di segala situasi kondisi. Ada pertimbangan kepada siapa kita berbicara. Saya memilih untuk melakukan hal di atas, alih-alih mengingatkan secara langsung. Seperti "Eh, jangan gosip dong". Kenapa?! Bisa jadi, tidak semua orang nyaman dengan obrolan 'singkat' seperti itu. Saya juga lebih suka menghindari konflik yang mungkin muncul dari percakapan-percakapan random seperti di atas.

Bagi saya, jika tujuannya baik, cara yang digunakan harusnya gak buruk atau menyakitkan. Saya tidak tahu bagaimana suasana hati lawan bicara saat itu. Itu sesuatu di luar kontrol saya. Jadi, saya lebih memilih mengendalikan diri saya sendiri dari obrolan toxic. Saya nyaman, lawan bicara juga oke.

Ini soal skill bermasyarakat. Gak ada di bangku sekolah. Kalau kamu pernah di situasi gini? Sharing donk…


Salam,





You May Also Like

8 comments

  1. Bagian lambene lambene iku cucok jg di aku mba, tp ya samaa hanya dg orang terdekat dan tau bgt karakter masing2

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... bisa dicoba sama orang yang lama gak ketemu mbak hihihi

      Hapus
  2. pernaaaaah :D. kejebak dalam pembicaraan yg ga enak, bukan ttg gosip, tapi politik. daaaan ortu pula.. tp sayangnya, saat itu berakhir dengan kami ribut krn ga sepaham :(. Kalo bicaranya ttg gosip, aku biasanya lbh milih diem aja, males nanggepin. tp kalo udh ttg agama, politik, sara, duuuh bawaan bener2 jd ga bisa diem. makanya sebisaaa mungkin bangettt aku ga mau bicarain itu. kalo sampe kejebak, diusahain dulu switch pembicaraan, ato aku pura2 ada keperluan lain.

    pas ama ortu sayangnya ga bisa gitu, krn sedang dlm mobil. dan nth kenapa aku terlalu kebawa perasaan, jd ribut. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah ini, susah memang. tapi biasanya tak tanggapi guyon sih klo gini mbak. jadi gak serius serius amat sih hehe

      Hapus
  3. Sama dengan mba Fanny.
    Pernah....
    Terjebak pembicaraan politik dengan... hubby, hihihi.
    Karena eh karena kami beda pilihan!

    Lalu kami sepakat, tidak akan pernah bicara politik lagi di rumah!

    Ngeriiik!
    Bisa sebel sampai ke ubun-ubun, hahaha


    BalasHapus
    Balasan
    1. kok jadi banyak yang curhat obrolan politik ya hehehe... emang sebaiknya ngomongin yang lain kali ya mbak, biar gak tambah runyem

      Hapus