9 tips hemat ulang tahun anak

by - April 01, 2019




Hai bu, anaknya usia berapa sekarang?! udah bisa minta dibikinin pesta ulang tahun belum?!. Anak pertama saya sudah bisa minta dibikinin acara ulang tahun. Ngundang semua temen-temenya katanya. Baiklah, ibu musti susun budget buat proposal ke ayah hehe…

Kebetulan tanggal lahir dua anak saya berdekatan. Cuma beda 3 hari. Masnya sekarang udah 5 tahun, adiknya baru mau setahun. Jadi, biar hemat waktu dan tenaga (maklum emak-emak hehe…) saya bikin ulang tahun bareng. Si masnya setuju ulang tahun berdua. Oke, kita list printilanya.

Saya gak punya pengalaman jadi event organizer. Justru ayahnya yang kerja di EO. Tapi, yakan tau sendiri buibu, kalau pak bapak lagi ada kerjaan mefet, suka gak on diajak ngomong ini itu. Alhasil, semua diserahkan ke saya mulai A sampai Z. Ayahnya, full funded hahaha…

Persiapanya memang agak mepet. Karena alhamdulillah dapet dananya juga pas gitu. Jadi, setelah seminggu dipikir-pikir buat bikin acara, dua minguanlah persiapannya. Karena eh karena yang ulang tahun dua anak, jadi undangan yang datang juga mewakili dua bocah ini. Kebetulan, rata-rata anak di kompleks saya pas adik kakak yang seumuran dengan anak saya. Jadi, dua-duanya diundang.

Setelah meminta bantuan tetangga untuk list nama undangan (tetangga yang super duper baiknya), ternyata ada 50 anak sekompleks. Wow, banyak yes bu. jadilah saya musti putar otak gimana budget bisa oke untuk undangan segitu. Oiya, untuk persiapan, saya lebihkan 10 orang, siapa tahu ada yang kelewat. Kalau sisa alhamdulillah, jangan sampai kurang. Bisa botak kepala seketika. Yakan bu….
Nah… karena waktunya mepet, ini ada tips dari saya ni bu buat bikin acara ulang tahun anak yang meriah tapi tetep ramah di kantong.

1. Bikin tema sederhana


Sebenarnya acara ultah kemarin itu mau saya kasih tema captain America. Super hero favorit masnya. Tapi Karena waktu mepet, cuma bisa direalisasikan di baju ultah dan kue aja. Sedangkan printilan dekorasi, saya mix and match sendiri biar gak tabrak lari sama baju ultah yang dipake. nabrak aja gak papa, tapi jangan lari, kasian yang ditabrak. Apasih hehe…
Sedangkan adiknya, karena belum ngerti apa-apa, jadi kostumnya juga pake seperti masnya tapi agak girly. Pakai rok tutu. Kayak gini bu. Detailnya ada di poin 6 ya.



Lebih aman lagi, temanya bisa dibikin dominan warna. Misal, anaknya suka warna biru. Pernik bisa dominan warna biru sambil di mix and match dengan yang lain. Disinilah sense of art (lagaknya haha…) dibutuhkan. Di media sosial banyak banget dekorasi ultah yang lucu-lucu. Mulai dari yang paling sederhana, sampai yang heboh kemana mana.

2. Beli pernak pernik ultah via online



Ini sangat menghemat waktu plus budget. Karena ternyata, belanja pernik ultah di online shop itu jauh lebih murah. Keuntungan lainya, kita gak lapar mata. Kebutuhan yang udah di list bisa tinggal klik untuk dibeli. Apalagi dapet cashback yakan belinya, bisa hemat banget bu. Kalau waktu sudah mepet, beli di onlineshop terdekat. Agar waktu kirim bisa cepat. monmaap itu gambar pake bonus kaki ye bu. Ini bikinya udah malem aja, lembur. Harap maklum klo tidur sembarangan hehe...

3. Undangan



Untuk undangan sebanyak 60 orang, saya prefer beli. Lebih hemat lagi bikin sendiri bu. tapi sekali lagi, karena waktunya mepet, saya beli aja. Meskipun gambarnya acak. Soalnya gak ada nyari yang sama dengan jumlah segitu. Jadi separo karakter cewek, sisanya karakter cowok. Done.

4. Siapkan dulu goody bag, baru isinya


Ini pengalaman berharga waktu ultah kemarin. Saya siapin isinya dulu baru mikir gody bag-nya. Jadinya, agak kebanyakan isinya. Soalnya ada nasi kuning juga. Untuk goody bag, kalau mau custom, bisa bikin jauh hari. Nah, pas saya ini, mefet sekali. Jadi gak bisa beli custom dengan nama anak atau karakter yang disuka. Kebetulan, ada godybag lawas (nemu di pasar), saya seneng sekali. Kayak nemu emas batangan hahaha.. kenapa saya bilang lawas?! Karena ini godybag yang hits waktu saya masih kecil dulu. Dari kertas, dengan karakter lucu-lucu trus ada jinjingan tangan gitu. Ah, keren bangetlah dulu beginian. Tapi ini masih tetap cute dipake sekarang.

Saya prefer mengisi goody bag dengan bento dan jajanan anak-anak. Biasanya anak lebih suka makan beginian daripada souvenir. Ibunya yang suka souvenir, yekan…

5. Masak sendiri

Untuk nasi kuning saya masak sendiri. Gak juga sih, pesen tetangga hehe… nasi kuning ini saya bentuk bento ala-ala. Sederhana sekali isinya. Nasi kuning, ayam lodho, plus mi bihun. Ditambah daun selada plus timun sebagai pemanis. Nasi kuning dan bihun, saya pesan di tetangga depan rumah. Karena gak sanggup tenaganya kalau bikin sendiri. Kalau ayam lodhonya, sopasti bikin sendiri. Kebetulan pas ibu saya bisa kerumah jadi sekalian bantuin bikin hehe… resep ayam lodho khas Tulugagung ada di blog ini juga https://rizqillahzaen.blogspot.com/2017/06/lodho-tulungagung.html


Setelah selesai semua, bento disusun sesuai selera. Saya pakai cetakan kura-kura, karena captain America gak ada. Jari kura-kura aja hehe… kalau dihitung, beli bento ready to eat, sama bikin sendiri, bisa hemat sampai separo budget lo bu. hemat banget pokoknya.
Kudapan untuk ibu-ibu yang nganter, saya pesan di pasar deket rumah. Jajanan pasar. Seperti cenil, ketan bubuk, lopis, hitam-hitam (di daerah lain bisa beda nama). Ditata di Loyang gitu, trus saya siapin piring kertas kecil sama garpu imut. Ambil sendiri ya buibu hehe… maaf, gak kepoto, udah ribet ini itu.

6. Baju custom sendiri

Untuk baju saya sarankan pakai baju lama yang di mix and match sendiri. Selain lebih hemat, bisa jadi bahan belajar buat anak, tidak perlu baju baru untuk pesta ulang tahun. Ini angan-angan saya ya bu. karena kenyataannya, saya pesan baju dengan waktu yang mepet, dan datang setelah acara selesai. Buyar sudah… hahaha…. Beruntung masih ada baju lama yang bisa dimodifikasi.

7. Pilih MC yang seru


Kebetulan saya dikelilingi tetangga yang multi talenta. Ibu-ibu kece badai yag juga bisa MC. Taulah ya bu, apapun acaranya, MC adalah koentji. Jadi, mau sesederhana apapun acaranya, kalau MCnya bisa bikin seru. Walla, acaranya juga bakal seru. Apalagi ini acara buat anak-anak ya, jadi MC harus bisa kontrol kondisi dengan baik.

8. Siapkan doorprice

Biar suasana jadi tambah bersemangat. Siapkan doorprice ya bu, buat anak-anak. Cara ngedapetinya bisa dengan menjawab pertanyaan sederhana atau challenge lainya. Yang berani maju buat nyanyi, atau kemampuan seru lainya. Saya menyiapkan 5 doorprice untuk anak-anak. Isinya buku dana alat tulis yang dibungkus kertas bentuk permen. Bikin seunik mungkin biar anak tertarik untuk ikutan.

9. Kerahkan tenaga keluarga besar

Untuk melaksanakan agenda besar ini dengan penuh suka cita, gak ada salahnya mengerahkan bala bantuan keluarga. selain mempererat tali silaturahmi, ini juga bisa bikin kita semangat meskipun mata dan pinggang mau copot aja. Family is the biggest support ever. Tak lupa, faktor hemat.  karena kita tak perlu sewa EO untuk merencanakan dan melaksanakan semuanya hehe…

Jadi, sebenernya hemat gak sih bu, kok dari tadi kayaknya gak semua dibikin sendiri?! Alhamdulillah masih masuk budget yang dianggarkan. Ini daftar list budgetnya buat buibu sekalian.


Kurang lebih segini ya bu budgetnya. Cukup untuk orang sekompleks. Alhamdulillah…. Oiya, ini budget untuk daerah saya di Sidoarjo, Jawa timur. Biasanya budget bengkak ada di konsumsi. So untuk urusan perut ini, musti itung lebih presisi ya bu biar gak bengkak di belakang. Ini konsumsi juga masih ada untuk nasi kotak. Saya biasanya bagi ke tetangga yang memang gak punya anak kecil. Jadi semua kebagian. Semoga berkah ya bu… amin…



Kalau ibu-ibu yang lain ni, udah pernah bikin pesta ultah buat anak?! Habis berapa bu… sharing yuk di kolom komentar.



You May Also Like

0 comments